Dilempar Sepatu Saat Pidato, Mahathir: Mereka Lancang Melempar Saya



Mantan Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Muhammad, dilempar sepatu, botol air, hingga kursi saat berpidato di gedung pertemuan Dewan Raja Muda Musa, Ahad (13/8). Saat itu, Mahathir sedang menjawab pertanyaan peserta tentang tragedi Kampung Memali di Baling, Kedah, tahun 1985 yang menewaskan 18 orang.

Ditemui usai menjadi pembicara dalam acara seminar talk show pariwisata halal di Hotel Sofyan Betawi, Jakarta, Rabu (16/8), Mahathir mengatakan, para pelempar tersebut memang berniat membuat kerusuhan. Saat insiden tersebut, Mahathir sedang menjawab beberapa pertanyaan.

"Saya dapat peluang menyampaikan ucapan dan menjawab pertanyaan. Tapi, ada pertanyaan yang tidak senang hati. Saya pikir mereka memang lancang untuk melempar saya," kata Mahathir.

Menurut Mahathir, pelemparan dilakukan sebelum dirinya menjawab seluruhnya pertanyaan dari peserta. Mereka, katanya, sudah menyiapkan kursi untuk melemparkannya.

Namun, Mahathir bersyukur, dirinya langsung diamankan oleh rekan-rekannya. Sehingga lemparan itu tak sempat melukainya.

Saat ditanya apakah pelemparan ini berkaitan dengan sikap oposisinya kepada Perdana Menteri Najib Razak, Mahathir tak mengambil pusing. Menurutnya, sejak masih menjabat perdana menteri, sudah ada orang-orang yang tidak menyukainya. "Ya memang pemerintah tidak senang hati dengan saya, itu biasa," ujarnya.

Mahathir mengklaim, dirinya saat ini sedang memimpin orang-orang yang dulu tidak menyukainya. "Jadi, ada yang tak senang itu masalah mereka lah. Kita tentukan siapa yang dikehendaki siapa yang tidak dikehendaki," kata Mahathir menegaskan.(rol)

Tidak ada komentar